7 Harga Burung Cucak Ijo Anakan dan Dewasa Update Oktober 2021

  • Bagikan

Cucak Hijau, juga dikenal sebagai Cucak Ijo, adalah burung kicau dengan bulu berwarna hijau, seperti yang ditunjukkan oleh namanya. Burung ini, khususnya burung kicau, dianggap sebagai salah satu juru kampanye burung yang paling terkenal. Harga jual burung ini terutama yang masih muda masih tergolong kecil, berkisar ratusan ribu rupiah per ekor.

Ilustrasi: Burung Cucak Ijo di Atas Ranting (credit: eBird)

Ilustrasi: Burung Cucak Ijo di Atas Ranting (credit: eBird)

Chloropsis sonnerati adalah nama botani untuk Cucak Ijo. Burung ini termasuk dalam famili Cica Daun yang memiliki kemampuan bernyanyi dengan indah dan meniru suara burung lain. Alhasil, Cucak Ijo diikutsertakan dalam lomba kicau burung oleh banyak peminat burung. Sedangkan Cucak Ijo tidak dianggap sebagai burung aduan. Pasalnya, burung jenis ini hanya akan bertarung jika tingkat passion-nya cukup tinggi.

Patut diketahui, meski namanya Cucak Ijo bukan anggota keluarga burung merbah atau cucak-cucakan. Alasannya karena burung dari famili merbah atau cucak-cucakan, seperti Cucak Rowo, Cucak Kuning, Cucak Kutilang, Merbah Cerukcuk, Merbah Belukar, dan lain-lain, sifatnya tidak mirip dengan jenis burung ini.

Cucak Ijo juga termasuk burung yang takut gelap. Oleh karena itu, Cucak Ijo harus disimpan di lingkungan yang terang atau paling tidak mendapatkan penerangan yang cukup jika ingin disimpan. Ketika burung dipelihara di lingkungan yang gelap, bulunya rontok, ia panik, dan ia suka membenturkan kepalanya ke sangkar.

Cucak Ijo, meski memiliki daya ingat yang buruk, dapat meniru suara beberapa burung. Burung ini mudah dijinakkan dan segera terikat dengan pemiliknya. Saat tersiksa dengan tangannya atau mengelus sangkarnya dengan tangannya, Cucak Ijo cepat-cepat ingin menyanyi.

Cucak Ijo tersedia dalam berbagai varietas yang populer di kalangan penggemar burung. Cucak Ijo Banyuwangi adalah jenis yang pertama, dengan postur tubuh yang panjang dan agak melengkung, jambul yang muncul saat ‘ngentrok’, rona hijau cerah, dan ekor yang relatif panjang. Lalu ada Cucak Ijo Mini, burung genus Chloropsis dengan ukuran tubuh terkecil dan warna tubuh yang matang.

Sedangkan Cucak Ijo Kalimantan memiliki bulu berwarna hijau pucat dan agak kekuningan. Burung ini memiliki ukuran tubuh yang mungil serta ekor yang lebih pendek dan kaku saat ia dewasa. Dahi Cucak Ijo Sumatera berwarna kuning keemasan, sedangkan kedua “pipinya” berwarna biru.

Ilustrasi: Greater Green Leafbird (credit: oiseaux.net)

Ilustrasi: Greater Green Leafbird (credit: oiseaux.net)

Harga Cucak Ijo

Jenis Cucak Ijo Kisaran Harga
Cucak Ijo Banyuwangi Prestasi Rp1.300.000 – Rp3.500.000 per ekor
Cucak Ijo Cungkok Rp2.200.000 – Rp4.500.000 per ekor
Cucak Ijo Sumatera Dewasa Rp750.000 – Rp2.000.000 per ekor
Cucak Ijo Sumatera Prestasi Rp1.900.000 – Rp3.000.000 per ekor
Cucak Ijo Kalimantan Dewasa Rp650.000 – Rp1.000.000 per ekor
Cucak Ijo Kalimantan Prestasi Rp1.000.000 – Rp3.000.000 per ekor

Harga yang disebutkan untuk cucak hijau dewasa tidak dijamin dan dapat berubah sewaktu-waktu. Prestasi Cucak Ijo Banyuwangi dewasa sebelumnya berkisar antara Rp 1,5 juta hingga Rp 5 juta per ekor, namun saat ini berkisar antara Rp 1,3 juta hingga Rp 3,5 juta per ekor.

Seekor burung Cucak Ijo dewasa mungkin menghabiskan banyak uang, apalagi jika kicau yang bagus atau pernah memenangkan sayembara burung. Namun, bagi Anda yang memiliki anggaran terbatas tidak perlu takut karena anak cucak Ijo tersedia untuk diadopsi. Anda dapat menemukan informasi terkini tentang kisaran harga burung Cucak Ijo remaja di sini.

Cucak ijo dewasa dan anakan (youtube: agung epho)

Cucak ijo dewasa dan anakan (youtube: agung epho)

Harga Cucak Ijo Anakan

Jenis Cucak Ijo Anakan Kisaran Harga
Cucak Ijo Banyuwangi Rp453.000 per ekor
Cucak Ijo Kalimantan Anakan Rp850.000 per ekor
Cucak Ijo Sumatera Anakan Rp850.000 per ekor
Cucak Ijo Anakan 1,5 bulan Rp750.000 per ekor
Cucak Ijo Anakan 4 bulan Rp1.250.000 per ekor
Cucak Ijo Mini Rp160.000 per ekor

Perlu diketahui bahwa biaya untuk anakan cucak ijo telah dihimpun dari berbagai sumber, termasuk pasar burung dan media sosial kelompok pecinta burung. Harga Cucak Ijo juvenil ini juga tidak mengikat dan dapat berubah sewaktu-waktu tergantung dari kesehatan burung tersebut. Harga anakan Cucak Ijo Banyuwangi tahun lalu Rp 350.000 per ekor, tapi sekarang harganya Rp 453.000.

Anda harus mengetahui jenis cucak ijo jantan dan betina sebelum membelinya. Saat muda, jantan memiliki lingkar mata kuning tegas, tulang supit keras, paruh coklat tua, pupil hitam dan bening, kulit bersisik pada kaki, dan leher berwarna kuning sebelum menjadi putih kehijauan saat dewasa.

Cucak Ijo betina memiliki lingkaran mata kusam dan corak kuning kekuningan, tulang supit lunak, warna paruh putih saat masih anakan, warna mata coklat, kulit kaki bersisik tetapi tidak ada bintik hitam, dan warna. Saat dewasa, leher menjadi hitam. Terakhir, Cucak Ijo Mini memiliki bentuk tubuh yang sederhana dan didominasi warna hijau di sekujur tubuhnya.

Ciri-ciri burung cica daun

Ukuran dan berat burung ini bervariasi dari 14 hingga 21 cm dan 15 hingga 48 gram, masing-masing. Meski bulunya hampir seluruhnya hijau atau sebagian besar hijau, ia berubah menjadi burung daun cica. Bulu burung ini terutama dimorfik seksual, kecuali cicae daun Filipina, yang tidak memiliki dimorfisme seksual. Warna tambahan pada bulu mereka, terutama warna di sekitar kepala dan topeng muka biru atau hitam, membedakan jenis kelamin anakan daun jantan dan betina. Sebaliknya, daun cica betina memiliki warna yang lebih sedikit dan sedikit perbedaan topeng yang tidak cukup lebar. Bluewings dan ekor terlihat pada spesies tertentu. Burung ini bisa meniru berbagai suara burung.

Pesebaran dan habitat cica daun

Hutan tropis adalah rumah bagi daun cica, yang dapat ditemukan di pepohonan dan tumbuhan. Burung ini dapat ditemukan di berbagai tipe hutan berdaun lebar di seluruh anak benua India dan Asia Tenggara, dengan ketinggian tertinggi mencapai 2500 meter. Cucak cungkok dan dahi emas daun cica adalah dua spesies burung dengan penyebaran yang luas di benua Asia. Beberapa spesies, seperti Palawan Green Cucak, hanya ditemukan di pulau Palawan Filipina, dan cucak rante borneo, yang hanya ditemukan di Kalimantan bagian utara, memiliki jangkauan yang lebih terbatas. Meskipun lima spesies burung daun cica hidup di hutan dataran tinggi Sumatera, jarang ada lebih dari tiga jenis burung daun cica di wilayah yang sama. Untuk mengurangi persaingan, spesies yang hidup berdampingan umumnya ditempatkan pada kisaran ukuran yang baik.

Makanan Burung Cica Daun

Burung daun cica kebanyakan mengkonsumsi serangga dan sesekali buah di alam liar. Cucak hijau bergerak dengan gesit di sekitar ujung cabang sambil mencari makan dan dikumpulkan. Mereka mungkin juga melayang-layang untuk mencari makanan dan mengejar mangsa di tanah atau di udara. Sarang kadal daun biasanya ditemukan di dahan dekat pucuk pohon atau semak lebat, sehingga sulit dikenali. Sarangnya terbuat dari daun dan akar pohon yang halus dan berbentuk seperti mangkok terbuka. Beberapa dihubungkan ke sepasang ranting vertikal, sementara yang lain digantung dari pucuk pohon horizontal tipis. Daun cica betina bertelur 2 atau 3 butir telur berwarna merah muda, dimana daun cica betina mengerami selama sekitar 14 hari sedangkan daun cica jantan memberi makan ratu.

Jenis burung cicak ijo atau cica daun

Seperti yang dinyatakan sebelumnya di paragraf pembuka, Anak Benua India dan Asia Tenggara adalah rumah bagi 11 spesies burung.

Chloropsis flavipennis (Philippine Leafbird) Burung Cica Daun Filipina

Chloropsis flavipennis (Philippine Leafbird) Burung cica Daun Filipina

Populasi kecil jangkrik daun Filipina tinggal di hutan dataran rendah Filipina. Akibat degradasi habitat, populasi burung ini diperkirakan akan segera anjlok. Akibatnya, ia dianggap “rentan” terhadap kepunahan. Bentuk fisiknya mirip dengan daun cica India, atau Daun Cucak atau Cucak Hijau yang terdapat di Indonesia, kecuali tubuhnya yang lebih kecil. Ukuran tubuh 18 cm, kecil sampai sedang. Rona hijau cerah mendominasi tubuh.

Jumlah populasi dan sebaran Flavipennis Chloropsis adalah burung endemik Filipina yang ditemukan di Samar, Leyte, Cebu, dan Mindanao. Spesies ini menjadi lebih jarang, dengan hanya beberapa individu yang tersisa.

Chloropsis palawanensis (Yellow-throated Leafbird) Burung cica Daun Palawan

Chloropsis palawanensis (Yellow-throated Leafbird) Burung Cica Daun Palawan

Palawan di Filipina adalah rumah bagi burung cica daun ini. Hutan basah subtropis atau tropis dataran rendah merupakan habitat yang ideal untuk spesies ini. Tubuh berwarna hijau dengan leher kuning di badan kecil. Karena warnanya yang sama dengan daun hijaunya, burung ini sulit dilihat saat berada di sela-sela daun.

Serangga dan buah-buahan kecil berlimpah di kanopi hutan, menyediakan sumber makanan yang konstan. Burung ini biasanya membentuk kawanan dengan burung lain seperti kutilang (Pycnonotus aurigaster). Balabac, Busuanga, Calauit, Coron, Culion, Dumaran, dan Daratan Palawan adalah tempat paling umum di mana Anda dapat menemukan burung-burung ini.

Chloropsis sonnerati (Greater Green Leafbird) Burung Cica Daun Besar

Chloropsis sonnerati (Greater Green Leafbird) Burung Cica Daun Besar

Brunei, Indonesia, Malaysia, Myanmar, Singapura, dan Thailand adalah rumah bagi spesies daun cica ini. Burung ini lebih menyukai hutan dataran rendah subtropis atau tropis dan hutan bakau subtropis atau tropis, terutama hutan purba dan hutan sekunder dan pinggiran, di daerah dataran rendah hingga 1000 meter di atas permukaan laut.

Burung ini bisa meloncat di antara dahan dan bepergian dari pohon ke pohon dengan mudah. Buah dari pohon ara, serta serangga dan hewan kecil adalah favorit. Burung ini mengeluarkan suara siulan yang cukup keras. Ras parvirostris dari subspesies Chloropsis sonnerati zosterops termasuk salah satu spesies daun cica atau Cucak Hijau yang berasal dari pulau Nias.

Chloropsis cyanopogon (Lesser Green Leafbird) Burung Cica daun kecil

Chloropsis cyanopogon (Lesser Green Leafbird) Burung Cica daun kecil

Burung cica berdaun kecil hidup di dataran rendah hingga 700 meter di atas permukaan laut sebagai penghuni tetap. Ia lebih menyukai hutan utama dan hutan sekunder tinggi, seperti Cucak hijau atau daun Cica lainnya. Arthropoda, buah, dan nektar bunga termasuk makanan yang dikonsumsinya. Cari serangga yang bertengger di dedaunan. Saat mencari makan, burung sering pergi sendiri, berpasangan, atau berkelompok.

Ini adalah daun cica kecil dengan warna biru yang khas di pundak. Burung jantan memiliki garis biru di dahi dan lehernya, sedangkan betina memiliki garis biru di bagian belakang paruhnya.

Chloropsis moluccensis (Blue-winged Leafbird) Burung Cica daun sayap-biru

Chloropsis cochinchinensis (Blue-winged Leafbird) Burung Cica daun sayap-biru

Tubuh burung jantan berwarna hijau, dengan kepala berwarna kuning kebiruan, wajah, leher, dan tenggorokan berwarna hitam. Betina memiliki kepala berwarna hijau dan tenggorokan berwarna biru, yang membedakannya dari jantan. Betina memiliki bercak tenggorokan berwarna biru, sedangkan burung muda tidak.

Chloropsis aurifrons (Golden-fronted Leafbird) Burung Cica daun dahi-emas

Chloropsis aurifrons (Golden-fronted Leafbird) Burung Cica daun dahi-emas

Mentimun daun ini merupakan burung yang berkembang biak dan berkembang di India, Sri Lanka, dan Asia Tenggara. Kicauan kepala kuning sumate (Burung Daun Sumatera) yang biasa dianggap sebagai subspesies mirip dengan spesies ini, walaupun keduanya memiliki morfologi yang berbeda. Burung ini lebih suka hidup di hutan dan tumbuhan. Buat sarang dengan 2-3 butir telur di pohon. Serangga dan buah adalah makanan yang paling umum.

Wajah dan leher burung jantan dewasa berwarna hitam, sedangkan badannya berwarna hijau. Bayi burung memiliki kepala dasar berwarna hijau dengan dahi berwarna oranye dengan garis biru.

Chloropsis hardwickii (Orange-bellied Leafbird) – Cucak cungkok

Chloropsis hardwickii (Orange-bellied Leafbird) - Cucak cungkok

Himalaya timur, Cina selatan, dan Semenanjung Malaya adalah rumah bagi burung cica daun ini. Warnanya oranye cemerlang di perut, hijau di punggung, biru di ekor dan sayap, dan hitam di leher dan dada. Paruhnya yang besar dan agak melengkung membuat lebih mudah menyedot makanan atau madu dari bunga yang sedang tumbuh.

Suara burung beragam, begitu pula suara tembakan. Suara Cungkok Cucak membuatnya populer sebagai “master” untuk mengisi suara burung lain. Selain itu, para kolektor burung juga mengkhawatirkan kombinasi warna pada tubuhnya yang sangat menawan.

Chloropsis venusta (Blue-masked Leafbird) – Cucak Rante Biru Sumatera

Chloropsis venusta (Blue-masked Leafbird) - Cucak Rante Biru Sumatera

Burung jenis ini termasuk dalam famili burung Chloropseidae. Ini hanya ditemukan di hutan dataran tinggi yang lembab di pulau Sumatera. Populasinya sederhana karena habitatnya terancam punah akibat kerusakan alam, dan hutan menyusut. Populasi burung ini tergolong terancam punah karena hilangnya habitat.

Chloropsis jerdoni (Jerdon’s Leafbird) Burung Cica daun india

Chloropsis jerdoni (Jerdon's Leafbird) Burung cica daun atau cucak hijau india

Spesies burung daun ditemukan di hutan India dan Sri Lanka. Anda memberi burung ini nama “Jerdoni” untuk menghormati Thomas C. Jerdon. Burung ini secara tradisional diklasifikasikan sebagai subspesies dari Chloropsis cochinchinensis (Burung Daun Bersayap Biru). Namun, ukuran dan morfologinya berbeda-beda. Hutan tropis Kalimantan Utara adalah rumah bagi burung daun cica ini. Betina memiliki bulu seperti jantan normal, dan pada awalnya dianggap sebagai subspesies dari Chloropsis cochinchinensis (Burung Daun Bersayap Biru). Namun, ukuran dan tampilannya berbeda-beda.

Burung banyak ditemukan di bagian utara Kalimantan, mulai dari Gunung Kinabalu Selatan menuruni lereng gunung hingga Gunung Dulit dan Usun Apau, dan ke timur hingga Kayan Mentarang. Namun, mereka juga dapat ditemukan di Kalimantan Tengah dan Timur.

Chloropsis media (Sumatran Leafbird) – Burung cica daun Kepala Kuning Sumatera

Chloropsis media (Sumatran Leafbird) - Burung cica daun Kepala Kuning Sumatera

Burung cica daun kepala kuning hanya ditemukan di hutan Sumatera Indonesia. Spesies ini kadang-kadang disalahartikan sebagai Chloropsis aurifron (Burung berdaun emas) dan sebelumnya dianggap sebagai subspesies dari Chloropsis aurifron. Namun, ternyata keduanya berbeda secara morfologis, dengan jantan memiliki dahi oranye, kuning dan betina seperti betina dari spesies Burung Daun Bersayap Biru, tetapi dengan sayap depan kekuningan (sangat berbeda dari Leafbird berwajah emas, dimana laki-laki dan perempuan sangat mirip).

Chloropsis kinabaluensis (Bornean Leafbird) Burung cica daun Kalimantan

Chloropsis kinabaluensis (Bornean Leafbird) Burung cica daun kalimantan

Burung ini hanya ditemukan di Kalimantan bagian utara, mulai dari lereng selatan Gunung Kinabalu, Gunung Dulit, dan Dataran Tinggi Usun Apau, hingga Kayan Mentarang. Kalimantan Tengah dan Timur juga merupakan rumah bagi spesies ini.
Chloropsis lazulina (Greyish-crowned Leafbird) Cucak cungkok ras lazulina
Chloropsis lazulina (Greyish-crowned Leafbird) Cucak cungkok ras lazulina
Ia pernah dianggap sebagai spesies C. hardwickii. Namun, secara genetik dan morfologis berbeda. Diperlukan lebih banyak penelitian. Ada dua subspesies hewan ini. Dataran tinggi China di S (dari Guizhou dan Guangxi E hingga Zhejiang), C Laos, dan N & amp; C Vietnam (S ke S Annam) adalah rumah bagi C. l. melliana Stresemann, 1923, sedangkan dataran tinggi Hainan adalah rumah bagi C. l. lazulina (Swinhoe, 1870). Ia secara eksklusif tinggal di dataran tinggi Kepulauan Hainan China, sebuah provinsi kecil.

Chloropsis cochinchinensis (Javan Leafbird)

Chloropsis cochinchinensis (Javan Leafbird)

C. moluccensis, C. jerdoni, dan C. kinabaluensis sebelumnya dianggap berkerabat. Namun, secara fisik berbeda dari moluccensis ketika berdiri sendiri karena komposisi genetik yang sedikit berbeda.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *